Ardi, Bapak Misterius & Wedang Ronde

Bel sekolah berbunyi ... ardi masih saja terdiam di kelasnya, masih mengingat kisah pilu kemaren. Ratri, cewek yang dulu dikejar sampai keluar keringat darah (biar serem hehe... ) secara tiba-tiba mutusin hubungan mereka. Bagai dihantam bus ketika sedang tidur rasanya.
“Kamu ga pulang Ar ?” tanya Giwang.
“ ga’ aku nanti masih ada acara”... jawab Ardi.
Akhirnya setelah semua temannya keluar Ardi menyusul, dengan raut muka antara marah, kesel bercampur benci, Ardi menuju tempat parkir.
“woey... mau ke mana ?” ada seseorang berteriak...
“ah kau wan...” bikin kaget aja kata Ardi
“kamu sih bengong aja,... mau ke mana ini ? temen-temen sudah nunggu !” kata raswan,
“aku ada urusan sebentar , tolong kasih tau temen-temen ya” Ardi berkata sambil melaju dengan motornya.
Sebenernya tidak pasti juga mau pergi ke mana. Pokoknya harus pergi, begitu dalam pikiran Ardi. Semua yang ada di sekolah itu hanya akan mengingatkan sama mantan yang telah mutusin dia. Dan berdiam di situ terlalu lama bukanlah hal yang nyaman, menurutnya.
Hampir setengah jam lebih Ardi memacu motor kesayangannya, masih belum jelas juga mau ke mana. Dan baru saja dia sadari, ternyata jalan yang dia lewati juga menyimpan kenangan dengan mantanya.
“Ahhhh... sial” keluh Ardi..
“kenapa juga harus lewat siniii... “ lanjut ardi nampak sewot...
Jalan-jalan tikus dilalui demi menghindari beberapa jalan kenangan yang bikin kepala tambah pening. Sesekali harus balik arah karena ternyata jalan buntu. Mungkin bagi orang lain ketika mengalami hal seperti ini cukup cerita dengan teman dekat atau yang bisa dipercaya. Namun bagi Ardi hal itu bukanlah hal yang disukainya.
Sampailah Ardi di sebuah taman, depan sebuah gedung tua. Lebih bisa dikatakan sepi daripada dibilang ramai. Nampak beberapa pedagang tenongan, ada juga wedang ronde. Tempat ini sangat ramai ketika malem minggu, tapi di hari kerja seperti ini begitu sepi.
Sebuah undak-undak diantara pilar gedung jadi tempat yang nyaman untuk duduk-duduk sambil melihat dua buah pohon beringin tua...
Apakah mereka berpasangan ... ? “duh kenapa mikir aneh-aneh... “ pikir Ardi.
Nampaknya pikiran orang patah hati emang liat apa aja jadi ngingetin sama mantan. Jangankan liat orang jalan gandengan, liat pohon aja pikirannya langsung menuju ke mantan...
“pulang sekolah mas?”...
Ardi menoleh sambil kaget..
“i..iya pak “ Ardi menjawab singkat
Ternyata seorang bapak dengan kaos oblong tiba-tiba duduk disampingnya.
“saya juga punya anak yang masih sekolah, mungkin usianya sama mas ini” kata bapak itu
“kakaknya udah nikah dan sudah tidak tinggal sama kami” ..dia melanjutkan..
“banyak banget sekarang biaya sekolah itu” ..
“adiknya masih dua kelas 1 smp dan kelas 3” dia menuturkan
“untung uang sekolah bisa dicicil, jadi tidak terlalu berat”
“Cuma saja buat uang jajannya yang harus diirit... kalau pas musim sepi seperti ini”
Ardi tidak tau lagi harus ngomong apa...
“dulu ibunya anak-anak sih jualan buat bantu, yah lumayan buat beli bumbu masak”
“mas ini beruntung banget, bisa naik motor ke sekolah...”
Ardi masih saja terdiam... bingung mau ngomong apa ! hingga seorang penjual ronde membawa dua mangkuk ronde dan meletakkan diantara mereka berdua.
“silahkan ... “ kata penjual ronde
“Ayo mas di minum,...” bapak itu mempersilahkan Ardi
“loh kok ?” kata Ardi sambil bingung...
“ini memang saya pesan buat mas “ si bapak menjelaskan
“wah makasih banget pak...”
Akhirnya mereka ngobrol sambil cerita tentang perjalanan si Bapak yang mengawali pekerjaan sebagai tukang becak. Dari yang dulunya hanya sewa, hingga akhirnya punya becak sendiri. Ardi hanya mendengarkan saja apa yang diceritakan si Bapak sambil menikmati wedang ronde.
Wedang ronde itu akhirnya mereka habiskan. Ardi berniat merogoh sakunya untuk bayar wedang ronde...
“ndak usah mas, biar saya saja yang bayar” cegah si Bapak
“memang dari tadi saya niatnya mau traktir masnya”...
“tapi pak...” protes Ardi
“ndak apa, bapak ikhlas mas”...kata si bapak
“saya pergi dulu ya mas mau narik lagi... semoga masnya pinter di sekolah” si Bapak berpamitan
“iya pak makasih banyak...”... jawab Ardi
Ardi hanya diam sambil melihat si bapak mengayuh becaknya Di umur yang hampir 60 tahun si bapak masih saja berjuang keras, dan bukan tidak pernah ada masalah. Ardi seakan malu,
‘kenapa aku cengeng gini ya’ pikir Ardi ... ‘hanya karena diputusin sama cewek aja udah bingung ga karuan’ ... si bapak yang masalahnya begitu banyak aja masih bisa traktir orang !’ lha aku cuman diputusin sama cewek yang ga jelas nanti mau seperti apa... “ terlintas dipikiran ardi seperti itu !
Ardi pun pulang sambil senyum-senyum sendiri ! lha bagaimana nggak lucu, ini ada orang yang lagi patah hati dan semua yang dilihat bikin jengkel, eh ada bapak-bapak ndak nanya apa-apa malah curhat masalah kesehariannya. Namun Ardi sadar bahwa itu adalah salah satu cara untuk menyadarkannya betapa kecil masalah patah hatinya itu. tidak ada artinya sama sekali terus menyimpan semua perasaan yang hanya nambah beban. Terkadang, kita tidak perlu selalu menceritakan masalah kita, banyak hal yang bisa kita ambil pelajaran dari cerita orang lain !

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk " Ardi, Bapak Misterius & Wedang Ronde "

Post a Comment